Rabu 22/2/2017,17:06 WIB
  • Oleh  Muhammad Firman
Jika pencurian ikan berhasi diberantas, pada tahun 2050 akan terjadi pertumbuhan biomassa tuna, kakap dan kepiting di laut Indonesia sebanyak 224 persen.
Tuna
Nelayan melakukan bongkar muat ikan tuna dan cakalang di pelabuhan Bitung, Sulawesi Utara. Donang Wahyu|KATADATA

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) dan University of California Santa Barbara (UCSB) menyampaikan hasil riset mengenai manfaat manajemen perikanan berkelanjutan di Indonesia. Riset tersebut merupakan analisis awal mengenai potensi manfaat dari reformasi perikanan yang dilakukan pemerintah Indonesia.

Kesimpulannya, dengan pemberantasan pencurian ikan atau Illegal, Unreported, Unregulated (IUU) Fishing, diprediksi volume biomassa atau organisme biologis yang hidup di laut Indonesia bisa meningkat hingga tiga kali lipat dalam 33 tahun.

“Kami melakukan analisis potensi perolehan tangkapan, bertambahnya jumlah ikan di laut, serta bagaimana memperoleh keuntungan finansial yang lebih besar,” kata peneliti dari University of California Santa Barbara, Christopher Costello di kantor KKP dalam Seminar Benefits Of Sustainable Fisheries Management in Indonesia, Rabu (22/2).

(Baca juga: Indonesia Surga Perikanan Dunia

Ia berharap, riset tersebut berguna untuk memperoleh proyeksi perikanan indonesia, serta pilihan kebijakan untuk mempromosikan managemen perikanan yang berkelanjutan. “Penelitian ini mengenai tantangan yang dihadapi perikanan lokal, penangkapan ikan yang berlebih, dan inovasi untuk menyelesaikan persoalan-persoalan tersebut,” kata Costello.

Costello mengatakan penelitian yang dilakukan selama satu tahun sejak Juni 2016 sampai Juni 2017 tersebut ditujukan untuk mengembangkan dan memberikan arahan reformasi dalam sektor perikanan.

Pada tahap pertama penelitian, tim dari Grup Perikanan Berkelanjutan atau  The Sustainable Fisheries Group (SFG) UCSB dan the Packard Foundation serta KKP fokus mengidentifikasi kebutuhan data potensi perikanan unggulan Indonesia seperti tuna jenis skipjack, kakap, dan kepiting biru perenang (blue swimming crab).

(Baca juga: Upaya Menteri Susi Perangi Pencurian Ikan)

Berdasarkan data yang dihimpun KKP, dengan reformasi di sektor perikanan di antaranya melalui pemberantasan pencurian ikan, pada tahun 2050 akan terjadi pertumbuhan biomassa tuna, kakap dan kepiting di laut Indonesia sebanyak 224 persen. Jumlah sebanyak itu diprediksi bisa menghasilkan keuntungan sebesar US$ 3,7 miliar atau hampir Rp 50 triliun.  

Sementara, biomassa ikan cakalang pada tahun 2035 diproyeksikan bisa tumbuh sebanyak 25 persen. Sebaliknya, jika pencurian ikan didiamkan, volume ikan tersebut diprediksi bisa berkurang sebanyak 81 persen.

Menurut Costello, penelitian ini nantinya juga akan mengikutsertakan LSM, pemerintah daerah, berbagai lembaga keuangan seperti Environmental Defense Fund (EDF), Global Fishing Watch, perbankan, dan Dirjen Perikanan Tangkap KKP.

(Baca juga: Pemulihan Lingkungan, Kunci Produktivitas Perikanan)

Ia mengatakan akan melanjutkan kerjasama dengan tim teknis KKP untuk mengembangkan analisis rinci dari perikanan unggulan yang dipilih di Indonesia. “Tujuan akhirnya adalah bagaimana agar semakin banyak ikan di laut, tangkapan yang lebih banyak, dan profit lebih besar,” katanya.

 

infografik